Adakah Aturan Baku Penomoran Rumah di Indonesia ?

Berapa nomor ruamahmu ? siapa tahu ntar bisa mampir 🙂 kalo gak gitu nomor HP aja cukup kok :), kok malah ngegombal ya, hehehe. Nomor rumah tetangga kalian sama nomor rumah kalian berdekatan atau beda jauh ? berdeketan disini misalnya nomor rumah kalian 5 tetangga sebelum kalian no 4 dan sesudahnya 6, itu contohnya. Kalo yang beda jauh itu misalnya nomor rumah kalian 5 trus nomor rumah tetangga kalian 10, beda jauh kan nomornya ?

Penomoran Rumah

source: http://pixabay.com/

Nah kalo kita lihat dari contoh diatas, bagaimana sih sebenarnya aturan baku untuk penomoran rumah di Indonesia ? kenapa ada yang acak, ada yang ngurut, bahkan terkadang ada nomor yang terlewatkan misalnya nomor rumah 1 sampai 3 ada, nomor 4 gak ada tetapi nomor 5 dan seterunya ada, aneh kan ? Mungkin kalo untuk kita – kita ini masalah nomor rumah tidak terlalu perlu dipermasalahkan, tapi bagaimana dengan jasa – jasa kurir yang mengirim barang ke suatu alamat. Bayangkan jika nomornya acak – acak, dia bakal ngeliat satu – satu rumah penduduk untuk ngecek nomornya. Kasian kan ? Ya untung kalo area perumahan tersebut ada petanya (kalo ada petanya kemungkinan sih ngurut nomor rumahnya, atau paling gak teratur lah ).

Lain halnya kalo nomor rumahnya berurutan, disini misalnya dia nyarik nomor 22, maka kecil kemungkinan dia akan berjalan pelan – pelan baru masuk gang, karena dia pasti memperkirakan nomor 22 itu letaknya agak dibelakang. Ketika dia sudah melewati rumah nomor 20, maka dia akan berjalan pelan – pelan, karena sudah tahu rumah nomor 22 pasti sudah dekat. Intinya si kurir pengiriman yang ribet trus kalo rumah gak di dapet kita sebenernya yang ribet, isi di teleponlah, barang datangnya gak sesuai waktu yang di tentukan, plus isi keselnya pakai banget lagi :v

Sistem penomoran rumah sebenernya ada atau saya yang kurang melek, atau ada cuma pemerintah kurang sosialisasi atau memang gak ada sebenernya? Kalau misalnya ada bisa dishare di komen dong, biar pembaca yang lain pada tahu juga dan tentunya saya juga 🙂 *jangan bilang “tanyak aja ke pak Presiden”.