Beli Bensin 10 Ribu

Ceritanya ketika Saya beli bensin di angkringan deket rumah, eh bukan! beli lalapan maksudnya. Sekitar 1 KM jaraknya dari rumah, deket kalau jalan kaki jauh kalo naik motor, eh kebalik ya :v. Saya beli lalapan ayam jumlahnya 3 dan ketika baru sampek di angkringan dimana sebelumnya Saya naik motor beberapa menit untuk sampai di lokasi, kaki Saya jatuh di sebuah genangan air yang tidak dalam hanya setinggi sandal jepit. Emang sih gak sampek tenggelem dan menjerit mintak tolong sama mas – mas yang jualan lalapan, tapi terasa gak enak aja kaki basah – basah gimana gitu. Karena cacing udah mulai demo dan hari sudah hampir tengah malam, Saya segera aja deh buat mesen lalapannya. Mas, lalapan ayam 3 isi nasi dibungkus ya?

Nah sambil menunggu ayamnya digoreng pakai minyak serta sayur – sayur dan mentimun dibungkus pakai plastik, Saya duduk diatas motor sambil memandangi jalan yang tidak ramai seperti biasanya. Kalau dibilang sepi sih nggak juga, karena masih ada motor yang lewat dan kalau dihitung pakai tangan, kurang deh jarinya. Mau nambahin? Gak usah deh orang udah tengah malem tidur aja sana.

Nah ketika menunggu itu, ntah Saya mimpi apa tadi siang ada orang lewat kebut – kebutan memakai merk motor yang Saya kurang ketahui dan tidak terlalu tertarik juga untuk mengetahuinya. Yang jelas itu seperti motor model lama yang bunyinya berisik itu. Boncengan satu, untung aja gak lebih. Nanti malah dikira terong – terongan. Seketika orang – orang yang didalam kedai angkringan bergurau kurang lebih begini yang Saya ingat “Itu orang kebut – kebutan tengah malem, ntar ke POM Bensin paling beli bensin 10 ribu”. Begitulah kurang lebih yang Saya dengar, maaf nguping ya buat orang – orang pada saat itu ada di dalam kedai lalapan. Awas kalau Anda beli bensin 10 ribu ya? :v #BecandaKok

Dari gurauan itu bisa Saya tangkap maksudnya mungkin seperti ini “Itu orang gak sadar diri apa? orang itu kebut – kebutan yang notabene cepat menghabiskan bensin dan tidak memperhatikan isi dompetnya yang mungkin sedikit”. Saya gak bilang isi dompet mereka sedikit cuma diperkirakan saja. Kenapa diperkirakan sedikit? Dilihat dari raut mukanya, kulitnya, tinggi badannya dan proposal tubuhnya, itu orang sepertinya masih dibawah umur alias belum bekerja. Kalau orang tidak bekerja darimana dapat uang? tentu minta dari orang tua pada umumnya. Masih minta, ugal – ugalan dijalan lagi. Beli bensinya 10 ribu lagi, mending lima ribu kan?

Saya sebenarnya gak menganggap salah orang kebut – kebutan asal bener aja, misalnya kebut – kebutan dalam lomba seperti Valentino Rossi bukan kayak Lionel Messi, ngebut karena buru – buru (dalam artian ada hal genting) tapi tetap hati – hati. Siapa tahu orang itu kebut- kebutan karena buru – buru ? Saya rasa sih nggak, kenapa bisa bilang begitu? karena pas ngebut orang itu sambil ketawa – ketawa. Wajarkah orang buru – buru itu tertawa? Saya rasa biasanya pasti tegang deh. Bener gak? Tegang takut dimarah bos karena telat ataupun takut karena ada yanng nyuri akun facebooknya dikarenakan lupa log out di warnet.

Nah buat kalian, jangan main kebut – kebutan sembarangan ya. “Walaupun hujan ataupun kemarau aspal jalanan tetap keras” jadi tetap hati – hati. Buat kalian yang kecelakaan dan meninggal mungkin gak masalah bagi kalian, tapi bagaimana perasaan orang yang ditinggalkan? Seneng ngeliat keluarga nangis? Seneng ngeliat orang tua yang susah – susah nyekolahin trus hasilnya seperti itu? Seneng ngeliatin orang yang sering ngasik uang beli bensin untuk kalian, sedih?

Yap begitu sih hasil yang Saya tangkap dari pembicaraan di sebuah tempat yang menjual lalapan, mungkin ada yang berpendapat lain tentang sepenggal gurauan tersebut? Yuk mari di komen. Sekian artikel dari Saya, jika terdapat hal yang kurang pas Saya mohon maaf. Saya juga sering beli bensin 10 ribu kok, bahkan 2 ribu :). Terimakasih.