Bertemu Polisi Yang Memang Benar Polisi

Ketika saya membeli nasi di warung dipinggir jalan yang bersebelahan dengan tempat cuci motor/mobil. Beli nasinya bukan buat kalian, buat sendirilah :v. Kebetulan juga yang jualan nasi itu ada hubungan dengan tukang cuci mobilnya, ntah saudara, anaknya atau selingkuhannya, saya juga kurang tahu. Yang pasti mereka ada hubungan, sepertinya 🙂 !!!

Nah tiba – tiba ada polisi dateng pas saya beli nasi, bukan dia mau liat SIMku trus mintak uang 100 ribu, tapi dia mau cuci mobilnya, akan tetapi tempat cuci tersebut lagi tutup (kasian banget *terharu). Lantas si polisi itu bertanya ke Ibu – ibu yang jualan di warung itu (yang saya beliin nasi itu). Ntah apa yang diperdebatkan, kurang jelas saya denger, cuma pas dia lagi berdebat itu, Pak polisinya menghentikan pembicaraannya yang sepertinya cukup penting untuk kebersihan dan kelancaran si mobilnya, hanya untuk menyeberangi anak – anak sekolahan. Jujur seketika saya kaget saat itu, tumben – tumbenan ngeliat polisi kayak gini, walaupun pada intinya itu memang tugas Beliau, tetapi kan jarang – jarang bahkan sangat jarang melihat polisi yang memang loyal terhadap pekerjaannya tersebut.

Polisi Menyeberangi Anak

source : Solopos

Biasanya polisi yang saya temui itu, you knowlah. Pernah deh saya ngalamin pas itu bawa uang sekitar 2 sampai 5 ribuan, pasnya gak inget. Bawa uang sedikit gitu, masih juga diembat. Padahal udah saya tunjukin semua isi dompet saya pas itu, emang gak berperasaan, masak tega sekali dia ngosongin dompetku, kalo terjadi kenapa – napa kan berabe juga urusannya (walaupun uangnya dikit). Walaupun memang pada saat itu saya sebenarnya melanggar. Pertama karna yang saya bonceng gak bawa helm, kebetulan dirumahnya gak ada helm, jadi mau gimana lagi sedangkan dia udah pulang dari sekolah dan minta dijemput (anak sma/smk). Yang kedua motor gak ada STNKnya, STNKnya dibawa sama yang punya motornya keluar, motorku pas itu kebetulan kempes. Kalau masalah SIM saya bawa.

Kalo misalnya kalian ngalamin kaya gitu, apakah orangnya gak bakal dijemput? Kalau masalah uang segitu sih saya gak begitu kecewa ya (orang uangnya gak banyak). Yang saya kecewa cuma, dia terlalu tega, masak uang udah dikit diembat dan gak mikirin bagaimana saya ntar dijalan. Intinya saya menganggap polisi itu tak berperasaan. Walaupun sebenarnya hukum kadang tak berperasaan, tapi kan mintak uang itu juga salah. Seharusnya saya ditilang aja (tapi ribet ya gurusnya kalo ditilang, mending dah bayar aja).

Ya begitula sedikit ceritanya, semoga polisi – polisi yang loyal terhadap pekerjaan dan tugasnya seperti diatas, semakin bertambah banyak di Negara Indonesia kita ini. Terakhir jika ada salah kata atau apalah saya mohon maaf.