Gimana Enaknya Memanggil Wanita ?

Dalam tulisan ini saya sekedar ingin berbagi cerita masa lalu (jangan salah tafsir, bukan cerita cinta), yang bisa dibilang sedikit sebel tapi bener juga, bingung kan? apalagi saya! Biar gak pada – pada bingung saya langsung ceritakan aja ceritanya deh.

Dulu saat saya bekerja (sekarang sih masih), saya di sms oleh seseorang untuk mengirimkan kontrak, sebelumnya sih dia nelpon cuma lupa tanya namanya (yang pasti dia cewek, di dengar dari suaranya dan mudah – mudahan benar) . Nah setelah dia mengirim sms, terus saya bales biar ada konfirmasi dan gak terasa kayak di PHP-in gitu. Saya bales kurang lebih seperti ini “blabla segera akan saya kirimkan, Ibu blabla”. Menurut kalian ada yang ganjil gak SMS saya tersebut, jangan bilang “blabla”nya, itu sensor ya :). Abis masak semua saya umbar smsnya ke public dan disamping itu saya sebenarnya tidak terlalu ingat sms yang aslinya, seperti yang saya bilang sebelumnya ini cerita masa lalu.

Tahu gak sih apa selanjutnya yang dibales? pada penasaran kan? balesnya kurang lebih seperti ini “Jangan panggil saya bu ya, saya masih 19 tahun”. Kalau kalian pada di bales seperti itu, gimana reaksinya? tulis di komentar ntar ya!  Trus tak bales kembali, kurang lebih seperti ini “Maaf, sebaiknya saya panggil apa, saya juga masih 20 tahun”. Dia isi bilang umur, saya kan jadi merasa tua (walaupun emang tua’an lagi setahun), tak bales juga isi bilang umur seperti tadi, biar saya juga gak dianggep seorang bapak – bapak yang sudah punya anak dua.

Memanggil Wanita

Dari tulisan diatas, saya bingung sebaiknya bagaimana saya memanggil orang – orang yang belum saya kenal lewat telephone, wanita khusunya? Wajahnya aja gak tahu, nama juga belum tahu, apalagi umur (kayaknya gak sopan sekali kalo tanyak umur ya).

Jujur kalo saya pribadi, panggilan Ibu atau Bapak pada seseorang yang kita ajak berbicara via telephone/ ataupun via SMS sebenarnya lebih formal, walaupun pada kenyataannya dia lebih muda atau lebih tua. Kalaupun nenek – nenek yang belum dikenal menelepon kalian, saya yakin bakal kalian panggil Bu.

Akan tetapi dia/ mereka juga tidak salah kalau request untuk dipanggil ini dan itu. Biar tidak ada percakapan layaknya seperti diatas gimana sih enaknya sebenarnya? Kalo dalam bahasa inggris, Mr/ Ms itu sepertinya pas ya? kalo dalam bahasa Indonesia? mungkin yang sudah lazim digunakan cuma Ibu/ Bapak aja deh. Mudah – mudahan nanti ada solusinya. Terimakasih.

  • Fanny Fristhika Nila

    buseeettt…. tersinggung amat dia sepertinya dipanggil ibu yak :p

    budaya di bank asing tempat aku kerja skr, panggilan utk wanita yg blm kita kenal, baik umur ato orgnya, itu ‘mbak’. Tapiiii kalo kita tau dia termasuk yg duduk dlm jabatan tinggi, minimal VP ke atas, itu manggilnya IBU. ga peduli dia msh lbh muda ato ga… berasa ga hormatin dia aja kalo manggilnya mbak… 😀

    even ya, aku manggil anak2 yg under teamku, itu “mbak”… ga ada mksd knpa2, krn di keluarga suamiku yg org Solo, mamanya manggil anak perempuannya aja sebagai “mbak” juga, ga nyebut nama… aku pun jd kebawa kebiasaan itu 🙂

    • iya begitulah mbak…
      kalo saya sih kebiasaannya manggil bu, mbak itu agak jarang bahkan sangat jarang tak pake, hehehe…
      mungkin “mbak” ini bisa tak jadiin alternatif untuk kedepannya, biar gak kejadiannya kyk diatas,,

      oh ya thx udah mampir di blog ini, komennya 4 kali :v

  • Orang Orangan Sawah

    mau bagi2 masukan aja..
    paling sopan panggil “kak”..
    mau siapa pun hahahaha…
    *bahasa sales

  • Pingback: Tips Memberi Susu Terbaik di Indonesia Pada Buah Hati - Windu Saputra()