Kehilangan Pulpen di Kampus

Yah pas kemarin ikut sosialisasi masalah konsentrasi jurusan di kampus (bukan konsentrasi belajar), aku dapet pengalaman pahit yang ada sedikit asemnya. Pertama pahit karena pulpen kedua dimana satunya di pinjem temen, tapi belum dikembaliin, dan yang kedua ini malah ilang, emang sih pulpen harganya gak nyampek seratus apalagi sejuta, tapi kan males juga hampir tiap minggu ato tiap bulan ke toko buat beli pulpen aja (saking seringnya ngilangin pulpen). Dan yang asemnya tu, aku nyium bau keringet soalnya pas tu hari sedang siang, mungkin banyak yang kepanasan trus keluar keringet. Dan setelah aku selidiki, ternyata bauku asem juga :).

Ceritanya gini nih, dengerin yah kenapa pulpenku bisa hilang. Pas baru nyampek sosialisasi kan langsung tuh aku masuk ke aula, gak sendiri sih ama temen juga di sampingku pas tu. Nah pas baru masuk tu, njirr ternyata bangkunya penuh, trus kita ( aku sama temen dan sama orang yang gak tak kenal juga, tapi sekampus) berdiri di belakang sambil denger celotehan para hmmm siapa ya, kita anggep dosen aja dah, aku lupa jabatan orang yang ngomong di depan pas sosialisai tu :). Boro – boro tahu namanya, jabatannya aja gak tahu.

Saat aktivitas berdiri sambil dengerin celotehan dosen di depan berlangsung, ada yang ngasik selebaran yang dimana selanjutnya kita sebut itu absen. Mulai dah aku dan temen ku mau ngabsen, temenku udah ngeluarin pulpen, perasaanku udah enak, karena gak perlu ngeluarin pulpen lagi, eh ternyata dan ternyata baru di tulis ntu pulpen habis, trus dia (temenku) tanyak – tanyak siapa yang bawa pulpen, trus ada temenku lagi 1 ngeluarin pulpen, langsung dah berdua tuh ngabsen sendiri – sendiri, begitu giliranku ngabsen eh pulpennya tiba – tiba gak ada ntah kemana, mungkin dia (owner pulpennya) udah punya prasangka buruk makanya sesegera mungkin dia menyelamatkan pulpennya.

Daripada nunggu ada yang mau donasi pulpen, ntar absennya keburu jauh (dibaca:diambil orang), dengan terpaksa dah pulpenku satu – satunya dimana yang lagi satunya udah dipinjem tak keluarin, terus dengan kelincahan tangan kucurahkan tanda tanganku pada absen itu. Bagaimana selanjutnya??? orang yang tak aku kenal tapi sekampus tadi langsung ngambil absennsinya, tapi gak tak kasik pulpennya, eh dia malah bilang minjem pulpen, dengan hati udah berprasangka gak enak apalagi ngeliat mukak orang ntu tambah nek jadinya, aku kasik dah tu pulpen dengan harapan pulpen ntu akan kembali *sambil berdoa.

Setelah menunggu beberapa lama karena saking banyaknya yang ngabsen dan aku gak merhatiin pulpenku karena fokus kedepan dengerin sosialisasi, ntahlah siapa yang akhirnya ngambil pulpenku karena sampai gak ada yang ngabsen lagi pulpenku gak kembali – kembali hanya tutupnya saja yang kugenggam, karena gak aku serahin bersama pulpennya tadi.

Maunya tak tanyak orang yang tadi pertama minjem pulpenku tapi aku malu, ya aku orangnya pemalu + penakut (jujur banget kan) apalagi aku lihat tu tampang orang rada – rada beringas trus temennya banyak, ntar pasti dah mereka saling lempar kesalahan. Dari pertama tadi di pinjem aku sudah mulai pasrah kalau aku harus berpisah dengan pulpen yang aku baru beli dua minggu yang lalu sejak kepergiannya. Ya sudahlah mungkin sudah takdir dengan pulpenku berpisah, tapi seenggaknya aku masih punya harapan terhadap pulpen yang sedang dipinjem oleh tememku dan tentunya dengan tutupnya yang tadi tidak ikut pergi. Semoga saja tidak kehilangan pulpen lagi. Quote” Bila Ada Pertemuan Pasti Ada Perpisahan” benar – benar aku rasakan. Dan semoga kau yang pergi mendapatkan majikan yang lebih bisa menjagamu atau kalau kejadian buruk menimpamu semoga mendapatkan tempat yang baik di alam sana (kok diperlakukan kayak bukan benda mati aja). Aku anggap ini jadi pelajaran aja deh, dan bagi kalian tolong jaga pulpennya baik – baik karena sampai dia (pulpen) hilang itu akan sangat tidak terlalu menyakitkan sebenernya sih.

Penampakkan pulpennya seperti ini, tapi bukan ini. Yang ini baru kubeli tadi kemarin, ya kemarin (untung gak lupa)

kehilangan pulpen

 

Aku pun belum yakin, kalo pulpen ini bakalan bersamaku sampai ajalnya menjemput (dibaca:tintanya habis). Doakan semoga langgeng aja ya 🙂