Masalah Pembajakan di Indonesia

Sekarang postingannya agak serius dikit ya (emang postingan sebelumnya gak serius?),  seriuslah tapi kalian percaya kan??? :v. Nah ngomongin masalah pembajakan di Indonesia, aku teringat sapi kakek dikampung, eh bukan – bukan kok jadi ke sapi sih. Itu bajak sawah ya, kali ini aku bukan ngomongin bajak membajak sawah, sekarang nih akan membahas bajak membajak brand/karya seperti cd lagu, clothingan dan sebagainyalah.

anti fake indonesia

Pembajakan di Indonesia sudah sangat lumrah terjadi, atau mungkin bisa menjadi ciri khas kali ya??? untuk pribadi sih merasa kasian juga sih yang punya kreatifitas kalo produknya dibajak, tapi gak juga sih kan aku bisa download lagunya free :v *ketawa setan*. Idih aku ini orang apaan ya, tertawa di atas penderitaan orang. Gak gak,  itu semua cuma ketawa boongan, bukan seriusan.

Nah aku mau bertanya dulu deh, kalo misalkan di Indonesia semua barang original terus gak ada barang palsu, menurut kalian gimana??? ahh kelamaan langsung aja,  menurut aku sih ada baiknya ada buruknya, yang pertama kalo buruknya ya, tentu merugikan pihak yang mempunyai product tersebut, udah buatnya sampai begadang 3 hari 3 malem, alah lebay kali ya. Sepatutnya kita wajib menghargai karya orang lain. Inget itu!!!

Sisi baiknya, tapi sebelumnya ini bukan untuk ditiru cuma pendapat aja sih ya, namun kalo mau niru silahkan aja, resiko ditanggung pemenang, misalkan aku baru punya produk dan baru berdiri, nah tiba – tiba seminggu setelah produkku launching terus ada yang bajak,  tentu jika ada pembajakan pertama sedikit lega (bukan karena ingin/senang dibajak), kenapa?? sebab itu menandakan produk kita sudah mulai dikenal. Jadi intinya pembajakan ini dijadikan titik ukur untuk produk yang baru berdiri apakah sudah terkenal atau belum. Misalkan kalo produknya udah terkenal dan dibajak besar – besaran ini yang membuat kesel. Bawaannya pingin cium abang – abang yang ngebajak bajunya deh, iih kesel :v.

Terus yang kedua, misalkan aja namanya kita samarkan dulu yaitu “sistem operasi windo sp” ini kan OSnya lumayan mahal apalagi yang “apel digigit” wuihhh  mahal buanget deh. Dilain pihak tuntutan untuk paham di bidang teknologi semakain tinggi. Ini terkadang menjadi kendala, kalau gak punya komputer mereka akan gaptek jadinya, gaptek itu gagap teknologi, paham kan. Nah kalau mereka mau beli, mahal!!!, dan jalan yang memungkinkan untuk ditempuh mereka mungkin dengan membeli bajakan, supaya lebih murah bahkan terkadang dapetnya bisa gratis, hehehe. Kan gak mungkin juga tiap hari ke warnet, kalo diitung – itung lumayan juga ntar habis uangnya. Belum lagi ditambah aplikasi yang diperluin untuk media pembelajaran gak ada disana,  ribet deh jadinya.

Oke kalo masalah OS mungkin ada solusinya dengan pakai Linux, dia ini free license dan open source lo. Tapi pake linux masih ada kendalanya juga, yaitu secara umum orang kebanyakan pakai windo sp dan kalo lebih beruntung pake apel digigit *eehmmm, jadi ketika ada sedikit problem dalam memakai linux, kita sedikit sulit untuk menemukan solusinya apalagi ditambah,  katanya pake linux itu sedikit sulit. Pernah sih make, kendalanya dulu di softwarenya,  isi nginstall aplikasi tambahan buat ngistall aplikasi yang biasanya tak pake di windo sp, itupun kayaknya pas ngejalanin aplikasinya gak mulus seperti di windo sp, rada – rada berat gitu sih aku rasain, padahal gak ada ngangkat epliji 12kg,  apa laptopku yang lemot ya, terlalu banyak isi video mungkin ssstttt jangan jorok pikirannya. Itu video cuma video clip band – band yang aku dapet di youtube. Itu free kan???

Nah semoga aja nih Linux bisa dikembangin supaya user friendly (mudah digunakan) dan supportnya bagus. Biar untuk belajar aja gak harus mahal, kalo udah punya uang kan lain urusannya :).

So, siapa yang harus disalahkan, entahlah pemerintah atau kita yang salah, yang pasti bukan salah Ibu mengandung. Pendidikan itu perlu dan penting tapi membajak itu salah (yeah, dapet quote yang bagus). Inilah permasalahan sosial yang terjadi di masyarakat Indonesia, pendapat aku sih “pembajakan itu terjadi karena tingkat kesejahteraan masyarakatnya kurang” nah kalo masyarakatnya sejahtera aku rasa pembajakan di Indonesia ini bisa dikurangi, walaupun tidak 100% karena pasti tentu ada saja tangan – tangan jahil yang berkeliaran.

NP: cuma opini jika ada kesalahan mohon di komentari, sesegera mungkin akan diperbaiki 🙂