Smartphone Asus Zenfone 4

Asus Zenfone 4 adalah smartphone pertama milik saya, setelah sebelumnya memiliki 2 handphone legend yaitu nokia. Yang pertama udah rusak ntah dimana sekarang mayatnya,mungkin sudah jadi pengganjal pintu dan yang lagi satu masih awet, walaupun fisiknya agak gimana gitu, warnanya pudar trus chasingnya retak rasa tanah yang lagi tandus. Ya sudahlah namanya juga handphone tua.

Alasan pertama saya beli Asus zenfone 4 ini karena murah, iya karna saya mendapatkan smartphone ini seharga Rp 1.091.200 di Toko Online Elevenia, itu sudah termasuk ongkos kirim. Harga yang murah, karna dipasaran harganya sekitar 1,2 juta atau diatasnya setahu saya. Sebelumnya saya memang ada kepikiran untuk membeli Xiaomi Redmi 1S yang katanya saat preordernya di Lazada sampai websitenya down. Akan tetapi harganya itu sedikit mahal dibandingkan dengan zenfone 4 ini. Ya tentu spesifikasinya memang sedikit lebih baik dengan zenfone 4 menurut saya. Salah satunya kameranya yang sudah 8 MP, sedangkan zenfone masih 5 MP. Namanya kebutuhan sama keinginan kan tentu kebutuhan didahulukan, toh sampai saat ini saya belum begitu aktif buat selfie, mungkin kalo udah tumbuh dan berkembang jiwa – jiwa selfie saya, suatu saat kemungkinan nyarik smartphone yang kameranya gede.

Dari segi design cukup bagus sih dan cukup banyak juga yang bilang 11 : 12 sama design iphone, hanya saja milik saya belakangnya berwarna putih jadi miripnya agak jauh sedikit ya sekitar 10: 12 lah. Sebenernya sih gak kepingin beli warna yang belakangnya putih, pengennya hitam. Karna emang warna hitamnya sold out, ya udah beli putih aja daripada warna kuning. Untuk ukurannya juga pas ditangan, jadi nyaman ngebawanya walaupun pakai tangan satu. Tapi walaupun pas, kalo dipakai ngelempar anjing tetep sakit deh..

Smartphone Asus Zenfone

Ini tampilan asus zenfone 4 dari depan

Asus Zenfone 4

Tampilan Asus Zenfone 4 dari belakang

Untuk spesifikasi lengkapnya bisa di search google aja ya, biar dapet sedetail – detailnya. Spesifikasi dari Asus Zenfone 4 ini saya rasa cukuplah untuk digunakan sehari – hari, saya sering pake bermedia sosialan, baca komik, berita, meme dan lain – lain. Nah kalo untuk main game, kalo gamenya agak berat mungkin kasian smartphonenya ya. Kebetulan juga saya pakai memory micro SD yang kecil yaitu 2GB. Jadi spacenya agak terbatas buat nyimpen data, apalagi data game,  walaupun sebenarnya bisa pakai micro SD sampai yang 64 GB sih. Daripada memory 2 GBnya ini nganggur mending dah di pakai di Zenfonenya dulu. Karna saya tahu jadi pengangguran itu terkadang nyesek juga.

Dulu pernah di pakai main clash of clans sama temen, malah hang dia (tapi sekali dalam beberapa kali dipakai main). Mungkin penyebabanya karena kebetulan pada saat itu terlalu banyak multitasking. Karena RAMnya yang hanya 1 GB jadi terlalu banyak multitasking ngebuat dia lelet. Saya pakai main Subway Surfer lancar sih, tapi kadang juga awalnya agak lambat sedikit. Kalau main Plant vs Zombie, sampai saat ini sih lancar – lancar aja. Jadi saya rekomendasi kalau dipakai main game yang berat – berat, jangan deh atau cari smartphone yang lain yang lebih tinggi. Tapi kalo sering digunakan untuk bermedia sosial, baca berita, bales email, dan main game yang ringan – ringan sebagai cara ngilangin bosen, smartphone ini bisa dipilih mengingat harganya juga murah dan gampang dibawa karna ukurannya yang tidak terlalu besar.

Oke sekian aja ya review tentang smartphone terbaruku yaitu Asus Zenfone 4, semoga bermanfaat untuk kalian semua dan perlu diingat setiap barang biasanya pasti ada yang unggul dan ada yang lemah. Karena yang sempurna itu Tuhan dan rokok :v. Oh iya, satu lagi lagunya Andra & The Backbone.

Jika ada kesalahan yang terjadi saya mohon maaf, saya juga masih manusia kok. Terimakasih.